Wagub Sultra dan Ketua DPRD Resmikan Pondok Penghafal AlQur’an Sultra

SULTRABERITA.ID, KONSEL – Wakil Gubernur Sulawesi Tenggara (Sultra), Lukman Abunawas bersama Ketua DPRD Konawe Selatan, Irham Kalenggo meresmikan pembangunan Pondok Tahfidz Zaid Bin Tsabit Sultra di Kecamatan Konda Kabupaten Selatan, Kamis 25 Juni 2020.

BACA JUGA :

Dalam sambutannya, Lukman Abunawas menyampaikan dukungan dan apresiasi atas agenda pembangunan pondok santri dan santriwati Tahfidz Zaid Bin Tsabit.

iklan Satpol PP 1 Juli 2020

Gedung yang dikhususkan mendidik generasi muda penghafal Qur’an diharapkan bisa mencetak lebih banyak hafidz handal dan berprestasi di wilayah Konsel dan Sultra secara umum.

“Pondok ini kedepan bisa menjadi lembaga pengembangan tilawatil. Wadah pengembangan akidah generasi muda sehingga ada sinkronisasi pendidikan dunia dan akhirat. Insyallah kita akan membantu mengupayakan agar pondok ini bisa terselesaikan dengan cepat. Ini investasi dunia akhirat. Semoga daerah lain juga tergerak mencontoh apa yang sudah digagas masyarakat sini,” urai Lukman Abunawas.

Wakil Gubernur Sultra, Lukman Abunawas, Ketua DPRD Konsel, Irham Kalenggo, Ketua TP-PPK Kota Kendari, Sri Lestari Sulkarnain dan perwakilan Kajati Sultra melakukan peletakkan batu pertama pembangunan Pondok Tahfidz Zaid Bin Tsabit Sultra di Kecamatan Konda Kabupaten Selatan, Kamis 25 Juni 2020.

Senada, Ketua DPRD Konsel, Irham Kalenggo, tengah mempersiapkan dana hibah untuk percepatan pembangunan Pondok Penghafal Qur’an Tahfidz. Dengan begitu, para santri tidak lagi menumpang di rumah warga sebagai tempat menimba ilmu agama.

“Kita siap berikan dana hibah untuk pembangunan pondok ini agar bisa terselesaikan cepat. Semoga pembangunan lancar sehingga para santri penghafal Qur’an ini bisa lebih bersemangat belajar. Kedepan pondok ini semoga bisa melahirkan penghafal quran yang berprestasi dia ajang Tilawatil Qur’an baik untuk Konsel dan Sultra,” ucap Irham Kalenggo.

Puluhan santri dan santriwati Pondok Tahfidz Konsel beberapa tahun terakhir mempergunakan rumah warga sebagai asrama untuk memperdalam ilmu agama.

Pondok ini dibangun atas inisiasi warga yang menghibahkan lahan pribadi agar para santri dan santriwati memiliki asrama yang layak sebagai pusat pendidikan Al-Qur’an. Adm

iklan DISHUB PP 1 Juli 2020

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *