KESEHATAN

Apakah Makanan Organik Lebih Sehat?

BACA BERITA

SULTRABERITA.ID, KENDARI – Popularitas makanan organik beberapa tahun belakangan terus meningkat. Hal ini seiring dengan kesadaran untuk hidup sehat dengan mengubah gaya hidup dan pola makan.

Makanan organik sendiri adalah bahan pangan yang ditanam tanpa sebagian besar pupuk dan pestisida sintetis. Sedangkan untuk produk hewani adalah yang bebas antibiotik dan hormon.

Tren konsumsi makanan organik membuat swalayan dan rumah makan menawarkan jenis makanan ini sebagai pengalaman yang baru.

Meski memiliki harga yang lebih mahal, makanan organik sering dinilai lebih bergizi dan lebih aman dibanding bahan pangan reguler.

Lebih sehat?

Namun, pertanyaannya, benarkah makanan organik lebih sehat?

Dilansir dari health.ucdavis.edu, makanan organik tidak lebih sehat dalam hal nutrisi.

Baca Juga :  Amankah Air Hujan Diminum?

Ini artinya, Anda masih bisa mendapatkan berbagai manfaat kesehatan yang sama dengan bahan pangan reguler.

Hal serupa juga diungkapkan oleh David Klurfeld, PhD, ketua departemen Ilmu Gizi dan Pangan di Wayne State University AS.

“Sangat sedikit informasi tentang hasil kesehatan aktual dengan mengonsumsi produk pangan organik,” kata Klurfeld dikutip dari Web MD.

“Kami tidak cukup tahu untuk mengatakan bahwa yang satu (makanan organik) lebih baik dari yang lain,” sambungnya.

Lebih aman?

Meski tidak terbukti lebih baik secara nutrisi, tapi ada pendapat bahwa konsumsi makanan organik jauh lebih aman dibanding bahan pangan reguler.

Hal ini terkait dengan penggunaan pestisida dan pupuk sintetis.

Baca Juga :  Kenali Tanda Depresi Pada Anak di Tengah PJJ

“Jika Anda berbicara tentang pestisida, buktinya cukup meyakinkan ( makanan organik lebih aman). Peluang Anda mendapatkan residu pestisida jauh lebih sedikit dalam makanan organik,” kata John Reganold, profesor ilmu tanah di Washington State University.

Menurut data Departemen Pertanian AS (USDA), makanan organik memiliki lebih sedikit residu pestisida dibanding produk yang ditanam secara konvensional.

Keuntungan dari jumlah residu yang lebih sedikit dalam pangan organik ini adalah menurunkan risiko terkait gangguan perkembangan saraf dan kanker.

Meski begitu, dikutip dari health.harvard.edu, jumlah (residu) kedua jenis bahan pangan tersebut berada dalam tingkat konsumsi yang aman.

Selain itu, pestisida sintetis bukanlah satu-satunya ancaman dalam keamanan pangan.

Justru yang perlu diwaspadai dalam bahan pangan adalah racun alami yang dihasilkan oleh tanaman itu sendiri.

Baca Juga :  Positif Corona Tembus 3.800 Kasus, Pasien Meninggal Bertambah Satu Orang

Ketika produksi pangan organik menjauhi insektisida dan herbisida sintetis, tanaman organik mungkin akan menghadapi lebih banyak hama dan gulma.

Kabar buruknya, hal ini dapat membuat tanaman organik menghasilkan lebih banyak racun.

Salah satu contoh racun alami yang dihasilkan tanaman itu sendiri adalah solanin.

Solanin adalah zat yang diproduksi oleh kentang saat berubah menjadi hijau. Zat ini dapat mebuat Anda sakit jika menelannya terlalu banyak.

Masalah keamanan lain dari pangan organik adalah penggunaan pupuk kandang.

Beberapa ahli khawatir penggunaan pupuk kandang ini meningkatkan risiko kontaminasi mikroba seperti E. coli.

Sumber: Kompas.com

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button